Korupsi Politik di Uni Soviet

WednesdaySETELAH MEMBAHAS KORUPSI DI THAILAND, saya bermaksud membahas korupsi yang terjadi di Uni Soviet (USSR). Melalui paper John M. Kramer, saya menemukan dua bentuk korupsi  yaitu korupsi yang dilakukan untuk kepentingan pribadi dan korupsi yang dilakukan untuk kepentingan birokrasi. Suap, penggelapan, dan spekulasi merupakan bentuk bentuk umum dari korupsi untuk kepentingan pribadi. Sementara korupsi untuk keuntungan birokrasi berbentuk manipulasi data dan penggunaan pengaruh ilegal yang dirancang untuk meningkatkan efektivitas organisasi untuk kepentingan karyawan organisasi.

Korupsi untuk kepentingan pribadi
Korupsi untuk kepentingan pribadi di Soviet dijelaskan Kramer melalui beberapa kasus. Pertama, korupsi yang terjadi di sektor perumahan. Hal ini terjadi saat Uni Soviet menghadapi kekurangan perumahan yang serius, terutama di daerah perkotaan. Sehingga banyak pejabat publik yang menggunakan cara-cara ilegal untuk menggelapkan bahan-bahandari negara untuk membangun rumah pribadi mereka sendiri.

Kedua, korupsi di Uni Soviet terjadi akibat kesulitan mendapatkan mobil. Untuk membeli mobil, calon pembeli harus menunggu dua sampai tiga tahun, bahkan di beberapa kota sampai sepuluh tahun. Oleh karena itu, banyak pembeli mempercepat pengiriman mobil mereka dengan cara menyuap pejabat. Bahkan hal ini turut memicu pencurian terhadap bahan bakar dan suku cadang.

Kesulitan memperoleh buah dan sayur turut menyebabkan terjadinya korupsi di Soviet. Ada banyak pejabat yang mencuri buah dan sayur untuk diperdagangkan secara ilegal sehingga menguntungkan bagi banyak pejabat. 

Selain itu, korupsi juga terjadi akibat sulitnya mengakses sarana pendidikan tinggi. Adanya persaingan yang ketat untuk masuk ke lembaga pendidikan tinggi (VUZ) sementara kuota penerimaan tidak diimbangi dengan pendaftar  menyebabkan banyak orang tua berusaha meningkatkan prospek masuk anak-anak mereka dengan cara menekan administrator VUZ dengan cara ilegal.

Korupsi untuk kepentingan birokrasi
Untuk memahami korupsi tipe ini, kita perlu memahami lingkungan di mana personil produksi bekerja. Hal ini karena 1) mereka sering menghadapi ketidakpastian yang bukan hanya karena target rencana yang kadang-kadang berubah selama periode rencana, tetapi juga karena adanya aliran yang tidak menentu dari perusahaan, 2) para pekerja ini berada di bawah tekanan berat untuk meningkatkan produksi dan efisiensi perusahaan. Sementara itu, perencana sering menggunakan kriteria kuantitatif (misalnya, jumlah unit yang diproduksi) untuk mengevaluasi keberhasilan suatu perusahaan. Oleh sebab itu, korupsi yang dilakukan oleh para pejabat perusahaan biasanya dilakukan dengan cara memanipulasi data produksi untuk menunjukkan keberhasilan kerjanya.

Bagaimana korupsi terjadi?
Menurut Kramer, seorang pejabat publik harus memiliki peluang dan insentif untuk terlibat dalam korupsi. Jika kedua hal ini tidak ada, korupsi tidak mungkin dilakukan.

Insentif dan peluang itu muncul melalui 1) insentif keuangan yang kuat yang bertemu dengan tindakan ilegal yang berkaitan dengan upaya pemenuhan kebutuhan konsumen, 2) regulasi di Soviet yang terlalu terpusat sehingga sulit bagi administrasi tertentu untuk mengikuti aturan tersebut, 3) kurangnya partisipasi kelompok atau individu dalam perumusan kebijakan sehingga memicu upaya-upaya untuk menggagalkan kebijakan tersebut, serta 4) banyaknya pejabat yang tidak memiliki stigma moral terhadap tindakan rezim yang korup.

Lalu, bagaimana menurut saya?
Jika dilihat secara lebih utuh, korupsi yang terjadi di Soviet terlihat menonjol sebagai akibat sulitnya mengakses sumber daya. Kondisi di mana individu tertentu memerlukan akses terhadap sumber daya tersebut telah merangsang terjadinya tindakan-tindakan ilegal.

Akan tetapi, meskipun bermula dari kepentingan individu yang melanggar, bukan berarti korupsi hanya dilihat sebagai masalah karakter individual. Justru, di sinilah menurut saya tindakan-tindakan ilegal tersebut membentuk sebuah jaringan korupsi, yaitu jaringan yang melibatkan individu dan organisasi atau institusi tertentu ke dalam sebuah koalisi dan mengembangkan strategi bersama untuk menghadapi lingkungan. Sehingga, aktor-aktor di dalam jaringan akan berusaha mempertahankan kondisi tersebut untuk mempertahankan aliran sumber daya dengan cara mendistorsi dan menyembunyikannya dari pihak di luar jaringan.

©Tina Latief

Tulisan ini disarikan dari
Kramer, John M (1977) Political Corruption in the U. S. S. R, The Western Political Quarterly
Advertisements

2 thoughts on “Korupsi Politik di Uni Soviet

  1. Berbagi Bahagia

    Uni Soviet itu Rusia kan?
    Korupsi dirusia apakah separah di Indonesia?

    Membeli mobil butuh waktu 2-3 tahun, itupun paling cepet. Serius?
    Kalau misalnya untuk bisnis, bisa – bisa malah bangkrut duluan usahanya…

    Like

    Reply

Any comments? just post!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s